Ikuti Kami
POLLING
170
Pada 2024 pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Kampar akan dilangsungkan. Siapa diantara mereka menurut saudara sosok yang tepat untuk 5 tahun ke depan? (Urut nama sesuai berdasarkan abjad)

Kampar

Pemkab Kampar Gelar Rapat Koordinasi Penanganan Karhutla

pada

BANGKINANG – Berdasarkan surat dari Gubernur Riau No. Kpts 191/II/2023 l, Kabupaten Kampar perlu penetapan status siaga darurat bencana kebakaran hutan dan lahan 2023. Dan berdasarkan data dari BNPB Pusat bahwa 99 persen bencana kebakaran hutan dan lahan disebabkan oleh faktor manusia itu sendiri.

Bencana kebakaran lahan dan hutan yang muncul di Provinsi Riau, khususnya di Kabupaten Kampar sudah terjadi berulang-ulang sejak 1997 yang berdampak pada kesehatan manusia, aktivitas pendidikan, perekonomian bahkan berpengaruh terhadap penerbangan pesawat di udara.

Hal ini diungkapkan oleh Pj Bupati Kampar Dr. H.Kamsol diwakili Kalaksa BPBD Kampar, Drs. Agustar, M.Si saat memimpin dan membuka secara langsung rapat koordinasi penanganan dan penanggulangan bencana kebakaran lahan dan hutan Kabupaten Kampar di ruang rapat lantai III Kantor Bupati Kampar, Senin (6/3/2023).

“Melalui rapat ini mari kita sama sama berkomitmen untuk selalu waspada dan siap siaga terhadap bencana kebakaran lahan dan hutan dengan mengutamakan pencegahan dari pada penanganan agar permasalah Karhutla ini bisa kita atasi,’ kata Agustar.

Disampaikan Agustar dalam rapat tersebut, Pemerintah Kabupaten Kampar dalam penanganan dan penanggulangan Bencana Kebakaran lahan dan hutan Kabupaten Kampar akan melakukan dan menetapkan satgas siaga darurat di tingkat Kabupaten, kecamatan sampai ke tingkat desa. “Hal ini kita lakukan agar mempermudah dalam berkoordinas, dimulai dari tingkat desa, kecamatan sampai ke Kabupaten terkait informasi dan situasi di masing-masing daerah,” ucapnya.

Agustar juga berharap permasalahan karhutla di Kampar bisa kita atasi, dengan berkomitmen bersama sosialisasikan dan melakukan penyuluhan kepada masyarakat, agar selalu meningkatkan kesadaran, seperti menjaga kelestarian alam dengan tidak membakar lahan saat membuka lahan. Dan waspada terhadap resiko bencana Karhutla.

Ditambahkan Agustar, bahwa saat ini Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG telah membuat Titik hotspot di setiap wilayah yang sudah memasuki musim panas, hal ini perlu diwaspadai dan siap siaga agar bencana Karhutla tidak terjadi dan perlu dicegah sejak dini.

Dalam rapat ini dilakukan diskusi terkait langkah dan upaya dalam penanganan dan penanggulangan karhutla di Kabupaten Kampar salah satunya membahas terhadap posko siap siaga bencana yang akan di dirikan di setiap kecamatan yang rawan akan kebakaran sehingga apabila terjadi karhutla, pihak kecamatan akan mudah untuk berkoordinasi ke Kabupaten dan cepat untuk di tangani oleh satgas yang sudah siap siaga akan bencana.

Hadir dalam rakor penanganan dan penanggulangan karhutla di antaranya Kapolres Kampar diwakili Kasubag Op AKP Jurfredi, SH, Dandim 0313/KPR diwakili Kapten Devi Edwar dan Letda Inf. Sutrisno, Ketua Kejaksaan Negeri Bangkinang diwakili Yudha Sunarta Suir, SH. Kepala Dinas Terkait, Camat se Kabuaten Kampar, dan undangan lainnya.***