Ikuti Kami
POLLING
170
Pada 2024 pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Kampar akan dilangsungkan. Siapa diantara mereka menurut saudara sosok yang tepat untuk 5 tahun ke depan? (Urut nama sesuai berdasarkan abjad)

Pekanbaru

Sudah Ditetapkan Siaga Darurat Banjir Untuk 7 Kabupaten/Kota di Provinsi Riau

pada

PEKANBARU – Sebanyak tujuh Kabupaten/Kota di Provinsi Riau saat ini sudah menetapkan status siaga darurat banjir. Penetapan status tersebut mengingat saat ini curah hujan terus meningkat di Riau dan juga beberapa daerah sudah dilanda banjir.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) M. Edy Afrizal mengatakan, sebelumnya hanya empat Kabupaten/Kota di Riau yang menetapkan status siaga darurat banjir. Namun, saat ini total sudah tujuh Kabupaten/Kota yang menetapkan status siaga darurat banjir.

“Sebelumnya ada empat kabupaten/kota yang menetapkan status siaga darurat banjir, yakni kota Pekanbaru, Kabupaten Kampar, Rokan Hulu (Rohul) dan Bengkalis. Itu yang menjadi dasar kami untuk menetapkan status tingkat Provinsi,” katanya.

Sementara itu, untuk Kabupaten lainnya yang baru saja menetapakan status siaga darurat banjir yakni Kabupaten Rokan Hilir (Rohil), Pelalawan, Kuantan Singingi (Kuansing). Namun pihaknya juga sudah mendapatkan informasi bahwa Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) juga akan menetapkan status serupa.

“Jadi sudah ada tujuh yang menetapkan status siaga banjir, delapan dengan Inhu. Tapi kami belum menerima SK nya, baru sebatas dapat informasi mereka akan menetapkan,” sebutnya. 

Lebih lanjut dikatakanya, dari beberapa daerah yang sudah dilanda banjir, hingga saat ini sudah ada empat daerah yang mengajukan permohonan bantuan logistik berupa makanan ke Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau.

“Empat daerah sudah mengajukan bantuan logistik ke Provinsi dan sudah kita kirim. Keempat daerah itu Kuansing, Bengkalis, Rohul, dan Kampar,” ujarnya. 

Edy Afrizal mengatakan, bantuan logistik yang dikirim tersebut disesuaikan dengan permintaan dan kebutuhan daerah yang mengajukan. Seperti gula, sarden, minyak goreng, selimut, kain sarung, terpal, tikar dan sabun. 

“Kalau untuk bantuan seperti beras, kami berkoordinasi dengan dinas sosial karena mereka yang memiliki stok beras,” katanya.***